Friday, December 13, 2013

Selamat Datang ke Alam Dunia...


Salam Ziarah...

Tanggal 2 Julai 2013, jam 11.33 malam...lahirlah bayi perempuan ke dunia yang penuh pancaroba ini... Dia lah Nur Az Zahra Izzati...selamat datang sayang...dah 5 bulan dh anak ibu...baru nk update...
Sayang kakak n adik...


Tuesday, April 23, 2013

Ibadah...

Firman Allah "Tidak aku jadikan manusia dan jin melainkan untuk beribadah kepadaku". (al zariyaat 56)

Salam Ziarah,
Selama-lama kita hidup di dunia ini, adakah kita sudah TAAT pada Allah, Robbul Jalil...adakah kita sudah pon melaksanakan perintahnya? Kita seringkali melakukan sesuatu kerana keinginan kita, tetapi sudahkan kita memenuhi permintaan Allah SWT.

Banyak tafsiran ibadah pada umat-umat akhir zaman sekarang ni. Ada yang berkata ibadah itu hanyalah solat yang wajib, solat2 sunat, zikir2...membaca al-quran dan sebagainya. Jadi...apakah kita bekerja, membasuh baju, memasak, menjaga anak, menaiki kereta, memakai baju...bukan ibadah?

Jika ada yang berfikiran sebegitu, ini bermakna, kita sudah ingkar dengan perintah Allah. Bukankan kalam-kalam Allah di dalam Al-Quran yang disampaikan oleh Malaikat Jibril kepada Nabi Muhammad SAW merupakah perintah yang wajib kita patuhi.

Oleh itu, bagaimana sepatutnya kita beribadah kepada Allah...? Ingatlah wahai saudara-saudara ku...sesungguhnya, setiap naik turun nafas kita, setiap kelip mata kita, setiap kaki yang melangkah, mulut yang berbicara...itu semuanya adalah IBADAH kepada Allah...JIKA...setiap naik turun nafas kita, setiap kelipan mata kita, setiap butir yang berbicara, setiap kaki yang melangkah, tangan yang bekerja...semata-mata kerana kita ini Hamba Allah yang menjalankan AMANAH Allah yang telah diperintahkan sejak kita berada di dalam rahim ibu lagi.

Setiap rohani telah berjanji kepada Allah semasa di dalam rahim ibu lagi :

"Sesungguhnya solatku, ibadahku, hidup dan matiku hanyalah KERANA Allah, Robbul Alamin"

Jadi, mengapa masih lagi kita bekerja kerana gaji, kita melakukan sesuatu kerana inginkan pujian dan kita memberi sesuatu kerana mengharapkan balasan. Tidak cukupkah dengan segala nikmat kesihatan, nikmat kebahagian yang telah Allah SWT kurniakan kepada kita, kerana kita masih lagi mengharapkan sesuatu balasan apabila mengerjakan sesuatu.

Nikmat yang terbesar yang Allah kurniakan pada kita...nikmat menarik dan menghembus nafas dan juga nikmat menelan air liur. Bayangkan dua nikmat ini ditarik...tidakkah terkapai-kapai kita. Masih adakah masa untuk kita mengejar keduniaan, mengejar yang tidak kekal, mengejar kebanggaan orang sekeliling yang mana orang sekeliling itu juga tidak kekal dan akan dihisab jua.

Memang mudah untuk kita melafazkan bahawa, diri ini melakukan ini hanyalah kerana Allah...tetapi sejauh mana hati kita, rohani kita membenarkan kata-kata itu. Bilamana jasad kita bergabung dengan rohani dalam membentuk insan yang benar-benar ikhlas beribadah ? Jika sudah benar diri ini ikhlas...tidak terbit lagi kata-kata mengadu domba, tidak terbit lagi kata-kata mengeluh apabila terjadinya sesuatu perkara sama ada baik atau buruk. Tidak lagi menceritakan kepada orang sekeliling tentang kehebatan dan kurniaan yang telah Allah berikan kepadanya.

Bak kata pepatah melayu "Seperti resmi padi, semakin berisi, semakin tunduk ke bumi". Itulah ibarat Hamba yang benar-benar ikhlas beribadah kepada Allah SWT. Carilah ILMU yang sebenar-benarnya ilmu...sesungguhnya hanya dengan ILMU kita dapat membentuk DIRI yang benar-benar ikhlas beribadah kepada Allah. Kenal DIRI, didik DIRI, suluh DIRI dan muhasabah DIRI...sesungguhnya hanya DIRI yang sempurna dapat mendekatkan jarak kita dengan Allah Taala dan sesungguhnya juga, hanya DIRI yang terabai akan menjauhkan lagi jarak kita dengan Allah Taala.

Wallahualam...Jagalah DIRI.

Nukilan...Yang bernama Hamba...

Wednesday, February 6, 2013

Kebergantungan...

Salam Ziarah,

Teringat saya suatu hari naik teksi, semasa dlm perjalanan balik, pemandu teksi itu yang agak berumur itu tiba-tiba masuk topik pilihlah kerajaan untuk masa depan kita masa mengundi nanti. Perbualan demi perbualan, tiba-tiba terdengar daripada pemandu teksi itu, "Kalau kerajaan tak bagi kita duit, kita nak makan apa. Akan datang akan tiba masa kesusahan, kalau dulu boleh tanam ubi kayu, tapi skarang tanah pon takde nak tanam semua2 tu. Anak-anak pakcik semuanya masuk U dengan duit kerajaan...".

Kalau saya katakan inilah yang musuh Islam, musuh agama Allah hendakkan pada pemikiran orang-orang Islam pada akhir zaman ini, percaya atau tidak ? Ya, benar kerajaan membantu, tidak salah kenyataan itu, TETAPI...yang MEMBERI kita makan, yang MEMBUKA jalan untuk berjaya...hanyalah ALLAH SWT. Hanya dengan izinNya kita dapat makan, hanya dengan izinNya kita berjaya, hanya dengan izinNya lah kita masih hidup di dunia ini. Itulah yang dinamakan kebergantungan seseorang Hamba terhadap Robbul Alamin. Kalau takde duit, kita lapar. Kalau takde duit tak boleh naik kereta pergi sana sini. Ingatlah wahai Hamba-Hamba Allah...jika kita benar-benar bergantung harap pada Allah semata, insyaAllah segala urusan akan dipermudahkan Allah.

Percaya atau tidak, jika tak cukup duit, atau tiada duit, bagi Hamba yang beriman, akan terdetik dihatinya hendak makan. Allah Yang Maha Mengetahui isi hati HambaNya walau sebesar zarah sekalipun, dan dengan itu, datanglah makanan daripada jiran sebelah, rakan atau sesiapa sahaja yang menghulur tanpa disangka-sangka. Jika tiada kenderaan, minyak kereta kurang atau sebagainya, sebagai orang beriman, hanya kepada Allah dia berserah supaya sampai ke destinasi dan pulang dengan selamat. InsyaAllah, Allah tidak pernah mengabaikan doa-doa orang yang benar-benar BERIMAN. Tetapi jika tidak cukup IMAN di dada, sudah pastilah datang perasaan was-was, perasaan takut itu, takut ini. Bukankah perasaan was-was itu dihasut oleh syaitan yang direjam. Segala ibadah kita kepada Allah akan tertolak selagi mana ada was-was dalam DIRI. Nauzubillah.

Selagi mana kita bergelar Hamba Allah...selagi mana kita menganuti ISLAM, buangkanlah sifat kebergantungan kita kepada yang lain melainkan hanya bergantung kepada Allah SWT sahaja. Renung-renungkan...Wallahualam.

Nukilan : Yang Bernama Hamba

Thursday, January 3, 2013

Menyuluh Diri...

Assalamualaikum..

Salam Ziarah,

Setiap hari yang kita lalui..setiap hari yang kita hadapi..seringkali kita mendengar keluh kesah, seringkali kita mendengar rintihan sahabat, sanak saudara, keluarga yang menimpa musibah...suatu hari nanti kita juga akan melaluinya. Setiap hari kita akan melihat keburukan dan kelemahan orang lain, kita akan melihat kesilapan orang lain dalam melakukan sesuatu dan juga setiap hari kita juga akan melalui kesulitan dan kepayahan dalam melaksanakan sesuatu amanah Allah SWT.

TETAPI...pernahkan kita memikirkan segala kesulitan, kelemahan, kepayahan, musibah yang menimpa adalah kerana apa ? Seringkali kita mendengar jika ada sesuatu musibah yang menimpa, kesulitan yang menimpa, kelamahan yang orang lain ada, kesilapan yang orang lain lakukan, kesilapan yang kita lakukan...seringkali akan dituding kepada orang lain. Semuanya salah si polan, salah orang lain...TETAPI tidak pernah sekali kita MENYULUH dalam DIRI, semua yang berlaku ini mempunyai asbab musababnya. Semua yang berlaku baik atau buruk segalanya untuk mengajar DIRI supaya tidak melakukan sedemikian. Jika tidak berlaku kejadian itu, tidaklah kita tersedar daripada kesenangan yang berpanjangan. Jika berlaku musibah, lihat balik apa yang pernah kita lakukan sebelum ini, sehinggakan diberi ujian semacam itu. Tidak Allah jadikan sesuatu dengan sia-sia. Mesti ada hikmahnya. Kita merasakan sesuatu itu baik untuk kita, sedangkan Allah TAHU sesuatu itu tidak baik untuk kita pada ketika itu. Kita merasakan sesuatu itu tidak baik untuk kita, sedangkan Allah TAHU sesuatu itu baik untuk kita pada ketika itu. Ajarlah DIRI untuk MENYULUH DIRI.

“Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan saja mengatakan; “Kami telah beriman, “ sedangkan mereka tidak diuji? Dan sesungguhnya kami telah menguji orang-orang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang2 yang dusta.". (Surah al-Ankabut : 2-3)

Jika seseorang itu benar-benar beriman, dia tidak akan pernah mengaku dirinya beriman. Jika seseorang itu benar-benar bertakwa, tidak pernah sesekali dia mengatakan yang dia bertakwa, ahli syurga, banyak pahala. Siapa kita untuk menilai diri kita, siapa kita untuk meletakkan kita di kalangan yang arif, kita tidak lain hanya HAMBA yang menurut segala perintah Nya kerana kita ini HAMBA...menerima segala kesulitan, ujian yang berlaku atas kesilapan diri kita jua, berlaku untuk memberi peringatan kepada kita bahawa kita perlu menjadi lebih baik daripada itu, peringatan bahawa kita masih lagi mempunyai masa untuk memilih jalan ke hadratNya. Semuanya yang berlaku kerana Ar-Rahman dan Ar-Rahim Allah Taala kepada kita. Kerana kasih dan sayangnya Allah Taala kepada hambanya. Jika kita mengharapkan teguran daripada orang di sekeliling kita, orang kesayangan kita, belum tentu akan berkekalan. Tetapi kasih dan sayang Allah pada kita tidak pernah terputus, setiap hari masih lagi diberikan udara untuk kita bernafas, masih diberikan makanan untuk kita makan.

Kadangkala teguran atau peringatan daripada Allah SWT itu datang daripada bermacam keadaan. Daripada kejadian-kejadian, daripada teguran keluarga, teguran sahabat, ceramah-ceramah dan lain-lain. Tetapi seringkali kita tidak mengambil kisah tentang teguran ini. Jika ada ahli keluarga, sahabat yang menegur, akan dikatakan " kau pun lebih kurang sama jer, nak tegur orang plak.." ataupun "Ala, dia tu tunjuk bagus jer, ilmu agama pun tak sebanyak mana" . Betapa pentingnya kita untuk MENYULUH dalam diri kerana, teguran atau kata-kata nasihat yang diberikan itu bukanlah daripada si polan, TETAPI daripada ALLAH S.W.T. Jangan kita lihat perangai si pemberi nasihat, tetapi, lihatlah pada kata-kata yang diucapkan..kerana sesungguhnya segala KALAM yang baik, yang terkeluar daripada hamba Allah itu merupakan KALAM daripada Allah lah jua.

Siapa kita untuk menghukum orang lain di atas kesilapan yang dilakukan, siapa kita..? Kita ini ibarat debu yang berterbangan. Bila-bila masa boleh dilenyapkan oleh Robbul Alamin. Masih ada masakah kita untuk mencari kesilapan orang lain sedangkan DIRI kita masih terumbang ambing, sedangkan kita nanti akan ke Alam Kubur jua, sedangkan kita nanti akan meninggalkan segala yang ada di dunia ini. Allahu Robbi...selagi masih bernafas, ini sajalah masa yang ada untuk menuju ke hadratNya. Masih adakah masa untuk mengejar kekayaan, masih ada masakah lagi untuk mengejar MASTER, PHD...mengejar kebanggaan orang sekeliling (riak dan takabur), sedangkan sekarang tanda-tanda hari akhirat sudah menghampiri. Kehidupan dunia atau kehidupan yang ABADI yang kita idamkan ?

Itulah kepentingan dalam hidup kita apabila kita senantiasa berada di dalam jalan yang diredhai Allah S.W.T. Kita akan senantiasa berfikiran positif, setiap kejadian yang berlaku adalah kerana peringatan Allah S.W.T terhadap hambaNya yang seringkali terleka, seringkali terlupa. Sesungguhnya, zikir yang terbaik untuk hamba Allah seperti kita ini tidak lain tidak bukan adalah 'Astagfirullah al azim....'. Kerana sesungguhnya manusia tidak terlepas daripada nafsu. Setiap manusia berbeza-beza nafsunya. Istigfarlah apabila nafsu menguasai diri, sesunguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Mengasihani.
Wallahualam.
Nukilan : Yang Bernama Hamba

Friday, December 7, 2012

Ilmu...

Assalamualaikum, salam ziarah...

Bila bercerita tentang ilmu, ramai daripada kita akan berkata 'sambung belajar lah selagi boleh...untuk masa depan yang cerah, untuk kerjaya yang lebih baik, dan ...'. Tapi pernah terfikir tak ilmu yang mana satu yang wajib dituntut, yang harus dan tidak harus dan sebagainya. Seperti yang telah dinyatakan oleh hadis-hadis Rasulullah S.A.W....

"Barang siapa berjalan untuk menuntut ilmu maka Allah akan memudahkan baginya jalan ke syurga. "
(HR. Muslim).

"Siapa yang keluar untuk menuntut ilmu maka dia berada di jalan Allah sampai dia kembali. "
(Shahih Tirmidzi)


Ilmu yang bagaimana yang betul-betul menempatkan kita di sisi Allah...?

Itulah ilmu Allah S.W.T. Ilmu Allah amatlah luas...jika dibandingkan ilmu yang manusia miliki, seumpama setitis ilmu kita, seluas lautan ilmu yang Allah miliki..malah lebih daripada itu...tak terjangkau dek fikiran kita. Segala-gala yang ada di langit dan di bumi, di seluruh alam semesta..segala-galanya adalah Hak Milik Allah Taala. Segala-galanya adalah ilmu Allah S.W.T. Segala teknologi-teknologi yang canggih sekarang baik dari senjata, telekomunikasi, kenderaan dan sebagainya, percaya tak bahawa itu adalah ilmu Allah jua. Hebat macam-mana pun seseorang itu, maka berganda-ganda hebat lagi Allah Taala. Jadi, apa sangatlah kita ni yang hendak dibangga-banggakan.

Siapa yang MENGAKU bahawa dirinya bijaksana, genius dan sebagainya dek kerana USAHANYA bersusah-payah mendapatkan ijazah, sarjana, PHD dan sebagainya...maka dirinya bohong belaka ataupun dirinya telah dibohongi oleh Syaitan laknatullah. Ini adalah kerana, kebijaksaan dan kecerdikan yang dimiliki bukan miliknya tetapi milik Allah S.W.T. Segala-galanya yang diberikan Allah kepada dia hanyalah kerana dengan izinNya, jika ditarik balik izinNya, maka bila-bila masa boleh ditarik balik. Jadilah ia seorang yang huru-hara hidupnya, hilang ingatan, nyanyuk dan sebagainya dek kerana tidak pernah mensyukuri ilmu yang dipinjamkan oleh Allah. Dek kerana ilmu yang dipinjamkan itu tidaklah dia lebih merasakan tawaduk, tidak menjadikan dia lebih merendah diri, tidak menjadikan dia lebih malu dengan Allah untuk meminta-minta, tidak menjadikan dia lebih takut dengan seksaan Allah, dan tidak merasakan dirinya kerdil di sisi Allah. Nauzubillah...

Oleh itu, ilmu bagaimana yang dapat menempatkan diri kita mulia di sisi Allah S.W.T. Itulah ilmu mengenal Allah S.W.T. Ramai yang berkata ilmu itu amat mendalam, belum sampai masa lagi untuk belajar, jauh sangat ilmu tu. Tetapi lupakah kita terhadap Hadis Qudsi :

"Awaluddin Ma’rifatullah” (Ertinya “Awal-awal agama Mengenal Allah“)

Bukankah sudah jelas lagi nyata bahawa awal-awal ilmu yang wajib kita dahului ialah ilmu Mengenal Allah. Tetapi bukan dengan cara mengenal bagaimana rupa Allah, Allah ada itu, Allah ada ini...siapa kita untuk membayang-bayangkan rupa Allah yang Maha Suci. Siapa kita...kita hanyalah Hamba...Hamba yang belum tentu dapat melepasi titian sirat pun...Hamba yang sangat-sangat sedikit ilmuNya. Sedangkan Nabi Musa yang ingin melihat Allah sekalipun tidak mampu menanggungnya, tidak dapat membayangkan kecantikan, keindahan Allah S.W.T., inikan kita yang orang awam ini mengatakan Allah ada itu, Allah ada ini. Nauzubillah...

Jadi, macam-mana nak mengenal Allah. Oleh itu, berdasarkan Hadis Qudsi yang disampaikan oleh Rasulullah S.A.W. :

"Barangsiapa yang mengenal diri, maka dia akan kenal Allah Taala. Barangsiapa yang mengenal Allah, maka binasalah diri dan seluruh yang ada di muka bumi ini"

Binasalah diri bermakna, apabila kita telah betul-betul mengenal diri, dari segi asal usul kejadian diri, unsur-unsur yang ada dalam diri, mana yang hidup, mana yang mati, untuk apa dihidupkan di dunia ni, maka diri kita telah menuju Ma'rifatullah. Diri ini hanya mempunyai satu kebergantungan iaitu Allah Taala. Bekerja hanyalah semata-mata kerana amanah Allah, diri tidak bergantung kepada duit dan kekayaan kerana keyakinan yang dimiliki bahawa makan minum pakai segalanya daripada Allah. Diri yang sebenar-benar diri telah menemui cinta yang agung iaitu Cinta Allah S.W.T.

Diri tidak lagi sombong dengan orang sekelilingnya, diri tidak lagi angkuh dengan kekayaan, diri tidak lagi merasa bangga dengan kejayaannya, bangga dengan apa yang dimiliki, diri tidak lagi bersungut dengan kesusahan dan kepayahan yang dihadapi. Maka dengan itu, mudahlah diri untuk menuntut ilmu, diri lebih memahami kalimah syahadah yang dilafazkan, diri lebih mendapat khusyuk dalam solat, diri lebih tawaduk dalam berpuasa, diri lebih ikhlas dalam mengeluarkan zakat dan seterusnya diri telah mendapat darjat ilmu yang tinggi sehinggakan dapat menunaikan haji yang mabrur.

Renunglah, diri ini juga peringatkan kepada diriku sendiri. Musuh-musuh Islam bukan sahaja menggunakan senjata yang hebat untuk membunuh umat Islam, tetapi musuh-musuh Islam menggunakan ilmu sebagai cara untuk mematikan hati umat-umat Islam, sebagai cara untuk memesongkan ilmu umat-umat Islam. Bersolat, tetapi tidak tahu solat itu untuk apa sebenarnya, tidak kenal dengan Robb yang berada 'dihadapannya' tatkala solat. Berdoa, tetapi tidak ada adab dalam berdoa kepada Robb nya, malah masih tidak kenal Robb nya. Membaca Al-Quran, tetapi tidak mengerti secara mendalam apa sebenarnya Al-Quran, rahsia-rahsia yang terkandung di dalam Al-Quran. Menutup aurat, tetapi tidak mengerti yang mana aurat yang mana tidak. Berlebih-lebihan dalam perbuatan-perbuatan seharian. Inilah yang diingini oleh musuh-musuh Islam. Tidak hairanlah apabila tiba masa nanti, umat-umat Islam amat mudah ditumbangkan oleh musuh-musuh Islam.

Tanyalah dalam diri...adakah kita sebenarnya sudah betul-betul ISLAM...apa itu ISLAM...cukupkah dengan melaksanakan 5 rukun Islam tetapi tidak benar-benar menghayati dan mengerti apa sebenarnya ISLAM...renungkanlah...

Carilah ilmu yang sebenar-benar ilmu..carilah ilmu Allah di sekian pelosok alam. Sesungguhnya Allah bersama-sama dengan kekasihnya, dengan orang yang berilmu.

Renungkanlah...Wallahualam...

Nukilan : Yang Bernama Hamba...

Monday, October 15, 2012

Peperangan

Assalamualaikum & Salam ziarah,

"Peperangan yang lebih besar daripada perang UHUD dan KHANDAK dan lain lain ialah 'peperangan dalam diri sendiri (hati / rohani)'. Setiap saat denyut jantung ku ini, akan ku terus berperang. Sesungguhnya iblis itu menanti saat dan ketika untuk merosakkan anak Adam! Sekiranya ku tiada senjata (Zikrullah), nescaya ku pasti akan kecundang! Keluar masuk nafas anak Adam adalah Zikrullah. 6,666 sehari semalam nafas keluar dan masuk, maka sekiranya anak Adam tidak bersenjata, pasti akan kecundang ! "

Kata-kata di atas ku petik daripada sebuah blog, tak ingat blog mana. Untuk peringatan diri ini pada hari ini dan hari-hari mendatang. Wallahualam.

Monday, July 23, 2012

Tips & Panduan Membeli Rumah 2nd Hand - Pertukaran Nama utilities & Cukai Part 2

Assalamualaikum & Salam Ziarah,

Minggu lepas ku ade ceritakan serba sedikit mengenai proses pertukaran nama untuk TNB, SYABAS, Indah Water & Cukai Pintu. Di sini sye ringkaskan dokumen2 yang perlu dibawa semasa proses pertukaran nama nanti :

1. TNB
- Borang pertukaran nama (diisi oleh pemilik baru & ditandatangani , borang boleh didapati di mana-mana cawangan)
- Salinan IC pemilik baru
- Salinan Perjanjian Jual Beli (S & P) 1 set (sila bawa yang asal untuk rujukan)
- Setem hasil RM 10 , 2 keping (boleh dibeli di mana-mana cawangan Pejabat Pos) & matikan setem di LHDN / bawak borang TNB then terus ke LHDN untuk matikan setem (digalakkan ambil borang dulu di mana-mana cawangan TNB baru gi matikan setem)
- Deposit / wang cagaran (amaun bergantung pada bil masing-masing, boleh rujuk pada bil TNB rumah dibeli)
- Caj proses, RM 3
- Sebelum buat pertukaran, hendaklah jelaskan tunggakan bil
- Untuk rumah ku, urusan perlu buat di cawangan Jalan Klang Lama sahaja.

2. SYABAS
- Borang pertukaran nama (diisi oleh pemilik baru & ditandatangani , borang boleh didapati di mana-mana cawangan)
- Salinan IC pemilik baru
- Salinan Perjanjian Jual Beli (S & P) 1 set (sila bawa yang asal untuk rujukan)
- Deposit / wang cagaran (RM100 - Rumah jenis teres/apartment) atau (RM150 - Semi -D atau banglo) - Caj proses, RM30
- Sebelum buat pertukaran, hendaklah jelaskan tunggakan bil
- Untuk rumah ku, urusan perlu buat di cawangan Jalan Pantai Baru, K.L

3. Indah Water
- Salinan / scan Perjanjian Jual Beli (S & P) ; halaman yang menunjukkan nama pemilik lama & baru, alamat premis dan pengesahan tandatangan kedua-dua pihak yang berkenaan.
- Dokumen tersebut boleh dihantar menerusi emel care@iwk.com.my atau dikirimkan menerusi faks ke 03-20956002 atau diposkan ke alamat berikut:-

INDAH WATER KONSORTIUM SDN BHD
JABATAN PERHUBUNGAN PELANGGAN
ARAS 1 BLOK J
PUSAT BANDAR DAMANSARA
50490 KUALA LUMPUR

- Sebelum buat pertukaran, hendaklah jelaskan tunggakan bil
- Untuk berurusan melalui emel sahaja, perlu menyatakan terlebih dahulu urusan pertukaran nama kepada IWK Customer Service, untuk memudahkan mereka memproses permohonan pertukaran nama
- Sebarang pertanyaan boleh dimajukan ke Talian Bebas Tol 1800883495 bagi keterangan lanjut

Untuk urusan pertukaran nama cukai pintu, ku masih belum dapatkan maklumat lanjut. InsyaAllah akan datang, akan ku update untuk cukai pintu.

Sekian, wallahualam.