Sunday, May 21, 2017

Pandangan

Pandangan mata selalu menipu
Pandangan akal selalu tersalah
Pandangan nafsu selalu melulu
Pandangan hati itu yang hakiki
Kalau hati itu bersih
Hati kalau terlalu bersih
Pandangannya kan menembusi hijab
Hati jika sudah bersih
Firasatnya tepat kehendak Allah
Tapi hati bila dikotori
Bisikannya bukan lagi kebenaran

Hati tempat jatuhnya pandangan Allah
Jasad lahir tumpuan manusia
Utamakanlah pandangan Allah
Daripada pandangan manusia

-Mata Hati @ Hijjaz-

Saturday, May 13, 2017

Menyingkap Tirai SUFI

SUFI selangkah tirai kasihmu ku buka 
Engkau serahkan cinta hingga dirimu TIADA
Kasih SUFI kau rela pilih DERITA di dunia 
Biar rebah di hina kau tak berubah 

Kau menguasai selautan 
Yang tersembunyi di genggaman 
NAFI dan ISBAT kau sandingkan 
Sebagai tali pegangan 

SUFI kau hilang di pandangan 
Ada di dalam kenikmatan 
Engkau dan dia pasti tidak akan terpisah 
Andai tertutup tirai SUFI
Yang TERANG tidak nampak TERANG
Inilah siksa menyakitkan sepanjang jalan 

Inginku tempuh titianmu 
Dari kekasih ke kekasih 
Pengabdianku bersamamu kasih 
Biar rebah di hina kau tak berubah

-Nyanyian Damasutra-

Penuh makna lagu dan lirik ini...setiap kali terdengarkan...pasti menyentuh jiwa qalbuku...duhai jiwa...hanya Allah yg Maha Mengetahui.

Wallahualam.

Penguat Cinta...

Alhamdulillah..kurniaan Allah kpd kami...menguatkan Cinta...Kasih dan Rindu kami kpd Allah dan RasulNya.

NurAISYAH Izzati
Nur AZ ZAHRA Izzati
Nur AR RAUDHAH Izzati

Moga jiwa2 kami dan anak2 sentiasa dekat dengan Rasulullah SAW...in sya Allah...aamiinn.

Terima kasih Allah...





Kembali...

Setelah lama menyepi...in sya Allah akan ku coretkan sebutir dua butir perkongsian.

Friday, December 13, 2013

Selamat Datang ke Alam Dunia...


Salam Ziarah...

Tanggal 2 Julai 2013, jam 11.33 malam...lahirlah bayi perempuan ke dunia yang penuh pancaroba ini... Dia lah Nur Az Zahra Izzati...selamat datang sayang...dah 5 bulan dh anak ibu...baru nk update...
Sayang kakak n adik...


Tuesday, April 23, 2013

Ibadah...

Firman Allah "Tidak aku jadikan manusia dan jin melainkan untuk beribadah kepadaku". (al zariyaat 56)

Salam Ziarah,
Selama-lama kita hidup di dunia ini, adakah kita sudah TAAT pada Allah, Robbul Jalil...adakah kita sudah pon melaksanakan perintahnya? Kita seringkali melakukan sesuatu kerana keinginan kita, tetapi sudahkan kita memenuhi permintaan Allah SWT.

Banyak tafsiran ibadah pada umat-umat akhir zaman sekarang ni. Ada yang berkata ibadah itu hanyalah solat yang wajib, solat2 sunat, zikir2...membaca al-quran dan sebagainya. Jadi...apakah kita bekerja, membasuh baju, memasak, menjaga anak, menaiki kereta, memakai baju...bukan ibadah?

Jika ada yang berfikiran sebegitu, ini bermakna, kita sudah ingkar dengan perintah Allah. Bukankan kalam-kalam Allah di dalam Al-Quran yang disampaikan oleh Malaikat Jibril kepada Nabi Muhammad SAW merupakah perintah yang wajib kita patuhi.

Oleh itu, bagaimana sepatutnya kita beribadah kepada Allah...? Ingatlah wahai saudara-saudara ku...sesungguhnya, setiap naik turun nafas kita, setiap kelip mata kita, setiap kaki yang melangkah, mulut yang berbicara...itu semuanya adalah IBADAH kepada Allah...JIKA...setiap naik turun nafas kita, setiap kelipan mata kita, setiap butir yang berbicara, setiap kaki yang melangkah, tangan yang bekerja...semata-mata kerana kita ini Hamba Allah yang menjalankan AMANAH Allah yang telah diperintahkan sejak kita berada di dalam rahim ibu lagi.

Setiap rohani telah berjanji kepada Allah semasa di dalam rahim ibu lagi :

"Sesungguhnya solatku, ibadahku, hidup dan matiku hanyalah KERANA Allah, Robbul Alamin"

Jadi, mengapa masih lagi kita bekerja kerana gaji, kita melakukan sesuatu kerana inginkan pujian dan kita memberi sesuatu kerana mengharapkan balasan. Tidak cukupkah dengan segala nikmat kesihatan, nikmat kebahagian yang telah Allah SWT kurniakan kepada kita, kerana kita masih lagi mengharapkan sesuatu balasan apabila mengerjakan sesuatu.

Nikmat yang terbesar yang Allah kurniakan pada kita...nikmat menarik dan menghembus nafas dan juga nikmat menelan air liur. Bayangkan dua nikmat ini ditarik...tidakkah terkapai-kapai kita. Masih adakah masa untuk kita mengejar keduniaan, mengejar yang tidak kekal, mengejar kebanggaan orang sekeliling yang mana orang sekeliling itu juga tidak kekal dan akan dihisab jua.

Memang mudah untuk kita melafazkan bahawa, diri ini melakukan ini hanyalah kerana Allah...tetapi sejauh mana hati kita, rohani kita membenarkan kata-kata itu. Bilamana jasad kita bergabung dengan rohani dalam membentuk insan yang benar-benar ikhlas beribadah ? Jika sudah benar diri ini ikhlas...tidak terbit lagi kata-kata mengadu domba, tidak terbit lagi kata-kata mengeluh apabila terjadinya sesuatu perkara sama ada baik atau buruk. Tidak lagi menceritakan kepada orang sekeliling tentang kehebatan dan kurniaan yang telah Allah berikan kepadanya.

Bak kata pepatah melayu "Seperti resmi padi, semakin berisi, semakin tunduk ke bumi". Itulah ibarat Hamba yang benar-benar ikhlas beribadah kepada Allah SWT. Carilah ILMU yang sebenar-benarnya ilmu...sesungguhnya hanya dengan ILMU kita dapat membentuk DIRI yang benar-benar ikhlas beribadah kepada Allah. Kenal DIRI, didik DIRI, suluh DIRI dan muhasabah DIRI...sesungguhnya hanya DIRI yang sempurna dapat mendekatkan jarak kita dengan Allah Taala dan sesungguhnya juga, hanya DIRI yang terabai akan menjauhkan lagi jarak kita dengan Allah Taala.

Wallahualam...Jagalah DIRI.

Nukilan...Yang bernama Hamba...

Wednesday, February 6, 2013

Kebergantungan...

Salam Ziarah,

Teringat saya suatu hari naik teksi, semasa dlm perjalanan balik, pemandu teksi itu yang agak berumur itu tiba-tiba masuk topik pilihlah kerajaan untuk masa depan kita masa mengundi nanti. Perbualan demi perbualan, tiba-tiba terdengar daripada pemandu teksi itu, "Kalau kerajaan tak bagi kita duit, kita nak makan apa. Akan datang akan tiba masa kesusahan, kalau dulu boleh tanam ubi kayu, tapi skarang tanah pon takde nak tanam semua2 tu. Anak-anak pakcik semuanya masuk U dengan duit kerajaan...".

Kalau saya katakan inilah yang musuh Islam, musuh agama Allah hendakkan pada pemikiran orang-orang Islam pada akhir zaman ini, percaya atau tidak ? Ya, benar kerajaan membantu, tidak salah kenyataan itu, TETAPI...yang MEMBERI kita makan, yang MEMBUKA jalan untuk berjaya...hanyalah ALLAH SWT. Hanya dengan izinNya kita dapat makan, hanya dengan izinNya kita berjaya, hanya dengan izinNya lah kita masih hidup di dunia ini. Itulah yang dinamakan kebergantungan seseorang Hamba terhadap Robbul Alamin. Kalau takde duit, kita lapar. Kalau takde duit tak boleh naik kereta pergi sana sini. Ingatlah wahai Hamba-Hamba Allah...jika kita benar-benar bergantung harap pada Allah semata, insyaAllah segala urusan akan dipermudahkan Allah.

Percaya atau tidak, jika tak cukup duit, atau tiada duit, bagi Hamba yang beriman, akan terdetik dihatinya hendak makan. Allah Yang Maha Mengetahui isi hati HambaNya walau sebesar zarah sekalipun, dan dengan itu, datanglah makanan daripada jiran sebelah, rakan atau sesiapa sahaja yang menghulur tanpa disangka-sangka. Jika tiada kenderaan, minyak kereta kurang atau sebagainya, sebagai orang beriman, hanya kepada Allah dia berserah supaya sampai ke destinasi dan pulang dengan selamat. InsyaAllah, Allah tidak pernah mengabaikan doa-doa orang yang benar-benar BERIMAN. Tetapi jika tidak cukup IMAN di dada, sudah pastilah datang perasaan was-was, perasaan takut itu, takut ini. Bukankah perasaan was-was itu dihasut oleh syaitan yang direjam. Segala ibadah kita kepada Allah akan tertolak selagi mana ada was-was dalam DIRI. Nauzubillah.

Selagi mana kita bergelar Hamba Allah...selagi mana kita menganuti ISLAM, buangkanlah sifat kebergantungan kita kepada yang lain melainkan hanya bergantung kepada Allah SWT sahaja. Renung-renungkan...Wallahualam.

Nukilan : Yang Bernama Hamba